Sunday, 14 January 2018

Mimpi Buruk Kuretase

Senin, 15 Januari 2018
Hari pertama ikut apel pagi lagi setelah absen beberapa waktu.
Semacam terlalu mendramatisir yak. tapi jujur rasanya beda sekali karena sempat beberapa saat ga ikutan apel dan senam pagi karna lagi hamil

29 Desember 2017 jadi mimpi buruk kedua ku ketika malam natal pas lagi di gereja aku ngeflek dan dokter bilang janin nya udah rusak jadi harus kuret. Pas dokternya bilang "udah rusak ini nang, kita buang ya. ga berkembang dia detak jantung juga ga ada. Gambar dari usg nya janin nya seperti mencar." Rasanya hancur banget ga tau mau jawab apa pas dokternya tanya mau masuk RS mana.

Mimpi buruk pertama terjadi di paskah 2015 di saat orang-orang ke gereja ngerayain paskah, aku berdua sama suami di RS nunggu bukaan untuk kuretase. 

Jadii kalau dipikir-pikir harusnya aku udah punya anak 3 nih namanya paskah, mikha, dan natal. 😂

Sebenernya aku buat tulisan ini mau sharing aja 2 kali kuretase yang kualami 2 dengan rumah sakit berbeda dan metode yang berbeda. 

Kuretase pertama

Kalau yang pertama ini ceritanya masuk RS langsung diinfus dan dishinto. Terus perawatnya rajin nanya udah mules belum, udah ada sakit-sakit ga perutnya. dan aku selalu jawab "ngga"  karena emang ga berasa apa-apa akunya. Setelah di shinto beberapa jam aku ke kamar mandi dan berasa ada yang keluar dari vagina. Bentuknya seperti jaringan lembek gitu, langsung panggil suster dan tunjukin. Pas dicek ternyata udah bukaan 2 dan siap dikuret katanya.

Segalanya disiapin lah itu besi-besi peralatan krantang-kruntung kedengaran tapi ga tau bentuk nya apa karena posisi ku udah tiduran dan di kasih tirai di atas dada jadi ga bisa ngeliat.
Proses kuret nya langsung cepet banget tapi sakitnya ampunn. Ga ada bius di awal, tapi aku inget ada yg disuntikin pas alat kuret mau masuk. Jadi ga perlu dibayangin sakitnya gimana bikin mimpi-mimpi sampe beberapa minggu.

Selesai kuret langsung disuruh bangkit dari tempat tidur dan pindah ke ruang rawat inap dan sebenarnya udah bisa langsung pulang.

Kuretase kedua
Berhubung udah trauma kuret yang pertama di RS itu, jadi langsung beralih dan pilih rumah sakit yang satunya. Padahal nangis pertama kali itu pecah lebih bukan karena kehilangan janin tapi sakitnya kuret yang pertama. ampunnn Tuhan.. 

Di RS kedua pas ketemu bidan-bidan nya kan ditanyain macem-macem dan dijelasin beberapa surat. Nah aku langsung heran pas susternya jelasin prosedurnya, "nanti ibu akan dipasangin laminaria gitu untuk ngebuka jalan lahir. trus beberapa jam kemudian baru dikuret dan bius total bu. karena ibu nanti ga sadar akan ada beberapa prosedur yang mesti kami lakukan
Aku langsung tanya dong kenapa bius total dan kenapa dulu di RS satunya ndak gitu. Tapi susternya ga tau jawabannya karena semua yang dikuret di RS ini selalu bius total jadi dia ga punya penjelasan. 

Dalam hati sedikit lega karena ternyata bius total jadi ga ngerasain pas dimasukin cocor bebek dll nya. 

Tapiiiii itu hanya sebentar leganya, karena si suster nyinggung laminaria dan itu dimasukin lohhh ke dalam. Susternya bilang sih ga sakit yaa tapi aku bener-bener ga percaya. Langsung borwsing apaan sih laminaria itu. Pas baca-baca makin lah kecut ternyata tetep aja itu bakal berasa banget. 
Dan bener aja pas pemasangan laminaria mulai deh mana susternya udah masukin cocor bebek trus keluarin ternyata belummmmm cocor bebeknya mau diganti lagi yang lebeh gede. Makkkk rasanya di situ pengen nendang tuh bidan deh tapi apa daya sakit lebih berasa dari pada emosi. Jadi pas laminaria berhasil masuk posisinya udah keringet dingin, air mata ngucur, tangan dan muka kebas karena nahan sakitnya.

Proses kuretasenya sendiri malah ga berasa, namanya juga bius total pas sadar udah selesai aja. dengan posisi badan masih belum bisa digerakin. yang berasa cuma kram perut yang sakit banget seperti lagi hari-hari pertama menstruasi.




Berharap catatan blog ini mengingatkan ku betapa berharganya nyawa manusia, bahkan janin sekalipun. Dan benar-benar ga habis pikir sama perempuan di luar sana yang sengaja menggugurkan kandungannya atau membuang bayi yang dilahirkan nya atau membunuh bayi nya.
Karna wanita itu ga pernah melihat ke dunia luar dimana ada banyak pasangan yang menantikan punya anak, sampai melakukan berbagai macam cara dan bahkan ada yang sudah berusaha tapi belum berhasil juga. Dan wanita itu ga pernah tau kalau nyawa itu ga bisa ditukar dengan apapun.


Buat teman-teman wanita yang baca blog ini dan masih berharap dan berusaha. SEMANGAT...
Karena hidup layak untuk diperjuangkan.

No comments:

Post a Comment